Penyakit yang Membutuhkan Antibiotik

Jonathan

Penyakit yang Membutuhkan Antibiotik

Ketika sampai pada kasus pilek yang berkepanjangan, insting pertama Anda mungkin masih lari ke dokter keluarga untuk mendapatkan antibiotik untuk melumpuhkannya.

Namun, kenyataannya, antibiotik bukanlah solusi satu ukuran untuk semua saat Anda merasa tidak enak badan. Dan ketika Anda mengambilnya untuk alasan yang salah, mereka sebenarnya bisa lebih berbahaya daripada kebaikan.

Apa Yang Terjadi Saat Saya Mengambil Antibiotik yang Tidak Saya Butuhkan?

Seorang dokter meresepkan antibiotik ketika bakteri, bukan virus, menyebabkan penyakit tersebut. Ini berarti jika Anda pilek, flu, atau bahkan sesuatu seperti mono, antibiotik tidak akan membuat Anda merasa lebih baik.

Mereka juga bisa membawa beberapa efek samping yang tidak terlalu menyenangkan, seperti reaksi alergi atau sakit perut. Penggunaan berlebihan dan penyalahgunaan antibiotik juga berkontribusi terhadap resistensi antibiotik, yang terjadi ketika bakteri beradaptasi dan membuat obat tidak efektif. Ini berarti infeksi yang lebih lama dan lebih parah.

Kapan Antibiotik Pilihan yang Tepat?

Namun, ada kalanya antibiotik masih merupakan pilihan terbaik untuk memulihkan kondisi Anda, dan jika Anda memiliki gejala dari enam penyakit ini, mungkin sudah saatnya Anda berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan resep.

Drainase hidung keruh atau berubah warna adalah petunjuk besar, bersama dengan sakit kepala, nyeri wajah, kemacetan, bau mulut, demam dan kelelahan. Gejala yang berlangsung lebih dari 10 hari, atau membaik kemudian memburuk lagi, menunjukkan adanya infeksi bakteri.

Batuk rejan – infeksi saluran pernapasan bakteri serius yang terutama menyerang bayi di bawah enam bulan, anak-anak yang belum diimunisasi dan anak-anak yang lebih besar dan orang dewasa yang kekebalannya melemah

Gejala awal termasuk pilek, batuk ringan, demam ringan dan bersin. Setelah satu hingga dua minggu, batuk parah sering muncul. Mereka bisa bertahan lebih dari satu menit, diikuti dengan suara “rejan”, muntah dan kelelahan.

Baca Juga:  Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Stroke

Radang tenggorokan – infeksi sakit tenggorokan menular yang disebabkan oleh bakteri Streptococcus, lebih sering terjadi pada anak-anak daripada orang dewasa

Sakit tenggorokan yang parah dapat disertai demam dengan suhu 101°F atau lebih, amandel bengkak (terkadang dengan bercak putih), bintik merah di langit-langit mulut, sakit kepala, mual, muntah, pembengkakan kelenjar getah bening, dan ruam.

Infeksi telinga bakteri – terjadi ketika kuman menyebabkan penumpukan cairan di telinga tengah; itu juga dapat menyebabkan saluran di telinga tersumbat atau bengkak

Sebagian besar infeksi telinga, virus dan bakteri, memiliki gejala yang sama seperti demam, sakit kepala, sakit telinga, tekanan di telinga, drainase, penurunan pendengaran, dan pusing.

Infeksi saluran kemih (ISK) infeksi saluran kemih termasuk uretra, kandung kemih, dan ginjal paling sering disebabkan oleh bakteri; mempengaruhi lebih banyak wanita daripada pria.

Gejala: Gejala ISK bervariasi berdasarkan usia, tetapi paling sering termasuk kebutuhan yang kuat untuk menggunakan kamar kecil, rasa terbakar atau nyeri saat buang air kecil dan urin keruh atau gelap. Pada orang dewasa yang lebih tua, gejalanya bisa tidak jelas dan termasuk kelemahan, kelelahan, nyeri otot dan sakit perut.

Infeksi bakteri serius di paru-paru; sering merupakan komplikasi flu

Gejala: Pneumonia bakteri sering menyebabkan demam yang sangat tinggi, berkeringat, peningkatan denyut jantung dan pernapasan cepat, bersama dengan batuk, sesak napas, nyeri dada yang tajam, sakit kepala, kehilangan nafsu makan dan, pada orang dewasa yang lebih tua, kebingungan.

Rekomendasi

Bagikan:

Tags