[rank_math_breadcrumb]

Antidepresan Kebanyakan Orang Dengan Gangguan Bipolar

Jonathan

Antidepresan Kebanyakan Orang Dengan Gangguan Bipolar

“Karena saya sebenarnya tidak depresi, Prozac membuat saya gila dan mati rasa,” tulis Marya Hornbacher dalam memoarnya, Madness: A Bipolar Life; “salah satu alasan saya mengiris lengan saya adalah karena saya pada sesuatu yang sama sekali salah untuk apa yang saya miliki.”

Hornbacher mengacu pada periode sebelum diagnosis bipolarnya, ketika dokternya salah berasumsi bahwa dia mengalami depresi dan memberinya antidepresan untuk mengobati gejalanya. Apa yang tidak mereka sadari pada saat itu adalah bahwa antidepresan memicu serangan mania yang berbahaya yang menyebabkan dia begadang selama berhari-hari tanpa tidur, terlibat dalam perilaku melukai diri sendiri sambil menyalahgunakan obat-obatan dan alkohol.

Hornbacher tidak sendirian. Menurut statistik yang diterbitkan dalam jurnal Psychiatry pada tahun 2007, hingga 80 persen pasien dengan gangguan bipolar diberi resep antidepresan di beberapa titik dalam perawatan mereka. Faktanya, hingga tahun 2002, obat-obatan tersebut dianggap sebagai garis pertahanan pertama terhadap episode depresi pasien bipolar.

Pola peresepan mungkin telah berubah sejak saat itu, tetapi banyak orang dengan gangguan bipolar masih diberi resep antidepresan ini untuk mengelola gejalanya. Hanya dalam beberapa tahun terakhir para ahli memahami risiko tinggi bahwa antidepresan dapat memicu episode manik. Dan penelitian yang lebih baru mempertanyakan apakah manfaat obat itu sepadan dengan potensi bahayanya.

Dalam sebuah analisis yang diterbitkan dalam Neural Regeneration Research, para dokter dari Institut Kesehatan Mental Universitas Pusat Selatan di China meninjau semua penelitian sebelumnya tentang antidepresan untuk bipolar. Mereka menyimpulkan bahwa antidepresan sama sekali tidak efektif dalam mengobati gangguan tersebut. Obat-obatan itu juga tampaknya tidak meredakan gejala atau meningkatkan remisi penyakit lebih baik daripada plasebo atau obat lain.

Baca Juga:  Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Stroke

Ketika Pasien Membutuhkan Antidepresan

Itu tidak berarti bahwa tidak ada tempat untuk antidepresan dalam pengobatan gangguan bipolar. Beberapa ahli berpendapat bahwa antidepresan dapat membantu orang-orang tertentu seperti mereka yang mengalami depresi dalam waktu lama dengan sedikit atau tanpa gejala mania, misalnya. Kuncinya, bagaimanapun, adalah bahwa obat tidak boleh diresepkan sendirian.

Sebaliknya, profesional kesehatan mental sekarang bersikeras bahwa obat antidepresan digunakan bersama dengan obat penstabil suasana hati seperti lithium. Kombinasi ini membantu mengatur perubahan suasana hati dan mencegah “pergantian” perubahan drastis dan tiba-tiba dari depresi menjadi mania, sering kali disebabkan oleh penggunaan obat antidepresan itu sendiri.

Mengkonsumsi Antidepresan dengan Aman

Jika Anda dan dokter Anda memutuskan bahwa antidepresan tepat untuk Anda, penting untuk memastikan Anda meminumnya dengan aman. Ikuti panduan ini untuk memastikan bahwa perawatan Anda efektif dan benar untuk jenis gangguan bipolar yang Anda miliki.

Bicaralah dengan dokter Anda tentang semua gejala Anda. Karena mania dapat membuat orang merasa euforia, bahagia dan produktif, banyak pasien hanya mencari bantuan ketika mereka merasa tertekan. Ini dapat menyebabkan dokter hanya menangani masalah itu. Pastikan Anda juga memberi tahu dokter Anda tentang gejala mania, seperti pikiran tercerai-berai, agitasi, energi berlebih, atau ketidakmampuan untuk tidur. Terlibat dalam perilaku mencari sensasi yang berbahaya seperti mengutil juga dianggap sebagai gejala mania.

Selalu laporkan efek samping. Jika obat yang Anda minum membuat Anda merasa gelisah, terlalu tertekan, atau ingin bunuh diri, itu adalah sesuatu yang perlu segera diketahui oleh penyedia layanan kesehatan Anda.

Minum obat Anda seperti yang diresepkan untuk Anda. Selalu ikuti instruksi yang tepat dari dokter Anda saat mengambil obat bipolar, dan tetap minum obat Anda bahkan jika Anda merasa lebih baik. Melewatkan atau mengubah dosis Anda meningkatkan risiko siklus cepat dan gejala kambuh.

Baca Juga:  4 Manfaat Kolagen untuk Kesehatan Sendi dan Tulang

Antidepresan biasanya hanya dikonsumsi dalam waktu singkat dan selalu dengan hati-hati. Sangat penting bagi Anda untuk tetap berhubungan dekat dengan dokter Anda selama perawatan Anda dan menjaga dialog tetap terbuka. Pelajari tentang semua obat yang Anda pakai, dan jujurlah tentang pertanyaan atau masalah apa pun yang Anda miliki. Dan terlepas dari program perawatan Anda, pastikan dokter Anda adalah ahli yang ahli yang mengkhususkan diri dalam mendiagnosis dan mengobati gangguan bipolar.

Rekomendasi

Bagikan:

Tags